-->
Y0eWGYxzpXyCEdgWdcCCd1ut8uzRgXO9EmGhgceU
Theme images by Igniel

Search This Blog

Diambang Perang Dunia ke-3: Korea Utara dan China Bentrok Mematikan di Laut

(Gambar: Express.co.uk) 

Kapal-kapal Korea Utara dan China bentrok, menyebabkan beberapa nelayan hilang di laut, memicu kekhawatiran akan perang habis-habisan antara dua negara adidaya dunia.

Beberapa kapal penangkap ikan berbendera China terlibat bentrok dengan kapal patroli Korea Utara di Sungai Yalu, menyebabkan beberapa hilang dan diduga tewas. Sebuah sumber mengungkapkan hingga empat kapal China sepanjang 30 meter "bekerja sama" untuk menabrak kapal patroli Korea Utara di dekat kota Sinuiju.

Tabrakan pada akhir Juli itu dilaporkan menyebabkan beberapa pelaut Korea Utara terlempar ke laut dan keberadaan mereka tetap tidak diketahui.

Sebuah sumber mengatakan, "Tabrakan itu menenggelamkan tujuh pelaut Korea Utara ke laut dan beberapa masih hilang."

Pasukan patroli Korea Utara telah ditugaskan untuk menindak kapal China yang memasuki perairan penangkapan ikannya.

Sumber mengatakan konflik baru-baru ini dipicu oleh krisis virus corona, yang menyebabkan perairan perikanan menjadi sepi selama beberapa bulan.

Dinyatakan bahwa para nelayan Tiongkok diperintahkan untuk membayar kenaikan biaya untuk menutupi hilangnya pendapatan sejak pandemi.

Sumber itu mengatakan, “Muak dengan tuntutan yang tidak masuk akal dari Korea Utara, kapal-kapal China bergabung dan menabrak kapal patroli.

“Insiden itu cukup serius hingga menyebabkan orang hilang.

“Tapi kami baru mendengarnya sekarang karena kedua belah pihak berusaha untuk menutupinya.”

Kapal patroli tersebut adalah bagian dari Armada ke-52 Korea Utara dan telah bertanggung jawab atas perairan di Laut Barat selama lebih dari lima tahun terakhir.

Bagian tersebut telah di bawah kendali Angkatan Laut, sampai Kim Jong-un memindahkan sumber dayanya ke Komando Patroli Perbatasan Keamanan Negara pada tahun 2015.

Akhir pekan ini, diplomat China berencana mengunjungi Korea Selatan untuk melakukan pembicaraan dengan penasihat keamanan nasional yang baru, Suh Hoon.

Ini akan menjadi kunjungan pertama pejabat tinggi Beijing sejak virus corona muncul di China akhir tahun lalu. Agenda teratas adalah keamanan di kawasan serta denuklirisasi Korea Utara.

Sumber: Express.co.uk
Related Posts

Related Posts

Post a Comment